14 September 2014

Bila isteri menguap nak tidur....

menguap.jpgKita, suami yang sentiasa sibuk dengan kerjaya atau berpersatuan ni, kadang-kadang suka membawa kerja-kerja pejabat, atau kerja persatuan ke rumah untuk dibereskan. Masa yang selalu kita gunakan ialah antara jam 10 hingga 1 tengah malam. Memanglah masa itu  amat sesuai kerana kita pun dah makan, badan terasa segar kembali, anak-anak pun dah masuk tidur dan tidak menganggu lagi. Malah ramai juga dikalangan kita yang tidak membuat kerja seperti di atas tetapi menonton TV. Biasanya cerita pada waktu-waktu ini "khas" untuk orang macam kita yang profesional ni. Maka kita pun dengan penuh minat, memberikan tumpuan kepada kerja-kerja atau menonton TV. Ditambah kusyuk lagi apabila isteri kita pula datang menyediakan minuman kegemaran kita.


Apabila jam telah hampir 11.30 hingga 12.00 mlm, biasanya isteri kita akan menghampiri kita seolah-olah berminat terhadap apa yang sedang buat itu. Bagi isteri yang rajin bertanya, dia akan menanyakan sesuatu yang ada kaitan dengan kerja kita itu. Bagi isteri yang jenis pendiam pula, dia akan menghampiri kita dan menyentuh dengan kita. Kalau dia lihat kita masih kusyu' dengan kerja atau menonton TV, maka dia akan memberi peringatan dengan suara yang perlahan, " Dah jauh malam ni, tak ngantuk ke.." atau dia menguap dengan kuat sikit bunyinya.


Apabila kita mendengar peringatan dari isteri kita itu, disebabkan minda masih tertumpu kepada kerja, biasanya kita akan teruskan kerja-kerja tadi dengan membalas, " Kejap aje lagi". Untuk menenangkannya atau supaya dia tidak ganggu lagi.


Bila kerja dah selesai, atau TV pun dah berbunyi seeeeeeeee!!!!! (berbintik-bintik di screen), barulah kita naik tidur. Waktu begini, suasana dah teramat tenang sampai ke pagi. Kita pun bangun dengan doa yang amat gembira sekali.


Tetapi, bagaimana pula isteri kita?.. Belum pasti dia gembira. Semasa dia "menunggu", kita tidak juga menjelma. Semasa dia "tak mahu" kita pula yang mendesak. Akhirnya semua kerja-kerja kita yang kita bawa ke rumah itu akan dilihatnya sebagai "musuh utama" yang mesti ditentang. Maka timbullah anggapan yang isteri kita ni tidak membenarkan kita aktif dalam persatuan atau jamaah atau kerjaya dan sebagainya.


Inilah salah satu komunikasi isteri yang sering kali kita gagal memahaminya. Sebenarnya, jika isteri telah menyediakan minuman dan memberikan masa untuk kita menyelesaikan kerja, kemudian dia datang memberi peringatan seperti,  "mengantuk ah"... "dah tengah malamlah".. "tak habis kerja ke lagi"..." apa le best sangat cerita tu".... "asyik bola bola bola", ini bemakna, ada satu lagi "agenda" yang amat dinanti-nantikan, yang juga amat "penting" baginya pada malam itu. Sebab, jika terlepas agenda pada malam itu. Maka terpaksalah tunggu bulan depan pula kedatangan kitaran "miang"nya itu.


Kita tahu yang Malaikat akan melaknati isteri kita sampai ke pagi kerana tidak melayan kehendak kita. Tetapi kita juga mestilah berlaku adil kepada isteri apabila datang pula giliran permintaannya.


Oleh itu, rancanglah penggunaan masa kerja-kerja di pejabat, masyarakat dan persatuan dengan lebih berkesan dan cekap. Masukkan juga "agenda" kita bersama dengan isteri dalam jadual harian dan mingguan itu. Supaya ianya lebih adil kepada isteri kita. Dia juga mempunyai hak terhadap kita.


Selamat mencuba.... Pak Utih

Tiada ulasan:

Catat Ulasan